“Ways with Words” by Shirley Brice Heath (1983)


A good book to read, but you need a critical Professor in Rhetoric to accompany you reading this is you are not from the United States. I like this book.

Two communities that were obvious in Heath’s ethnography studies: Roadville and Trackton. Both of these communities seem to share similar circumstances, but the core principle living was not similarly portrayed. In these two communities, an interesting aspect that is mainly exposed by Heath is the ways language evolved from the early generation to the next one. Since my reading is until Trackton, I found that the social circumstances influence the process of how children acquire certain language abilities. It means that the process of reaching literacy competent was largely influenced by the society. As Heath states, “The ways of living, eating, sleeping, worshiping, using space, and filling time which surrounded these language learners would have to be accounted for as part of the milieu in which the processes of language learning took place” (3). When I come to reading the first session until the third session of Part I of her book, I found logical connection. The ability to use language properly is dominantly triggered by the society in which a child lives, especially the parents. For instance, we could see from what is happening with the community in Trackton. Their language spoken system tends to be the same, although particular individual may find new interesting influences from town-blacks.

From Heath’s ethnography studies, the variety of domestic problems and the dynamics of financial matters also shape how literary comes to emerge in such society. Then, if the question is, “What is literacy?” in this context, then, the answer is that literacy is the ways in which the possessing of language ability could possibly adjust the improvement of such community to a better state. These poor black people might live in their limited social circumstances, but to certain degrees they share the same principle, which is coping and working to live. As the times pass by, these two communities emerge into new forms, in which they give significant influence each other, as I may suppose.

Children Language Acquisition and Literacy

The detail description of Heath’s ethnography studies has enriched my horizon in terms of knowing that what we see and hear can be used as tools in creating new knowledge empirically. From the beginning of this book to the end, a vivid reader can see that Heath has written more than what she has composed in her book. What I mean by saying this is that she might have been writing complex draft, arranging relevant materials, and composing all events chronologically. At the end, I can see the link between the title of the book Ways with Words: Language, Life, and Work in Communities and Classrooms with all details in the book. I see this through the connection between children language acquisition and their coming to literacy.

I can see the connection between social circumstances and literacy toward children language acquisition in these statements about children of the two communities. “Children in Roadville grow up surrounded by print: their room decorations, homemade alphabet quilts, books, toys, and church experiences give them an abundance of reading materials”; meanwhile, “Trackton children have no books, and they find their reading in tasks which evolve for them in the house, the plaza, and at the neighborhood store” (Heath 233). We already know that literacy cannot be built in a vacuüm. It is wide open. It is triggered by external factors of an individual. When children come to this world, they will learn to grasp everything around them, especially from parents. However, as children develop their own thinking after looking at different things in their life, they begin to ask questions. The answers of their questions can only be answered through the state of inquiry they have. This is a form of literacy in critical thinking.

To my mind, Heath has described all series of the complexity of needs in life that can influence how someone can come into literacy. Many types of society in the world face the same process as well. The needs to survive and to achieve many things in life have made us creative in fulfilling those needs. We speak, we exist. We write, we alive.

————————
The above writings were written for my Literacy class at SIUe. I took the class in Fall 2012.

Information about the book:

Heath, Shirley Brice. Ways With Words: Language, Life, and Work in Communities and Classrooms. Cambridge: Cambridge University Press, 1983. Print.

Advertisements

Teenlit – Bellamore: A Beautiful Love to Remember


This writing had been posted in A Space of Learning and Thought (my other blog).

The Novel - Bellamore

Nashar, Karla M. Bellamore: A Beautiful Love to Remember. Jakarta; PT. Gramedia Pustaka Utama. 2007.

 

This novel is written by a great scholar whose name is Karla M. Nashar. After reading this book, I found that women were so fantastic but again, they could make their life like a stupid creature. This story about a woman who keeps her virginity while in the same time, she has to fight for all the things that her environment calls love as ‘making love’.

Is that what all man want from woman?

Does having sex mean that the men will love the women forever after he gets what he desires from the women?

In a large-scale, is it what we see from our society, or, the author has shown that love does not mean sex, but truly finding someone, in your apposite gender, who is able to make us real as a human and perfectly a great life partner?

The name of the central character is Lanavera, with her best friends are Tiar and Sissy. Two different characters but they are strongly supporting the rich side of the story. There is a man whose name is Fabian, an Italian man. He is adored by not only female but also men, or, as I call it, by some same kind lovers. Fabian slowly shows his unique attention to Lanavera but she does not accept it as thing she calls ‘love’. All what Fabian wants is only having ‘bed love’. Because of her principle, Lana always ignores what Fabian wants. Another man whose name is Iwan, a kind guy, likes Lana. He knows Lana through Tiar.

Fabian insists Lana that Iwan just like any other man. What he wants is only ‘bed love’. Will Lana trust Fabian?

Slowly but sure, Lana is getting in love with Fabian. Fabian has dominated Lana’s mind.

For you guys out there, I bet that you will eager to find a girl that looks like Lana. She has a great principle before marrying.

Actually, the story is not exactly about virginity, but about how you keep what you have decided to follow in your mind and through your life. In this case, it is about virginity.

Will Lana choose Iwan for his kind attitude or Iwan is the same as ‘lelaki buaya darat…rupa manis sekali, tapi hati bagai serigala..’?

So, enjoy the story!

For you girls, keep like Lana. If you once have been seduced or loved in bed by not your husband, then you are a rubbish in a man like me eyes. Girls must have a strong principle to live their beautiful life!

 

Cheers!

Syayid’07

“Writing from Sources” by Brenda Spatt – To the Student


The post below was taken from the Introduction session To the Student written in this book. Enjoy!

Writing from Sources by Brenda Spatt

Information about this book

Spatt, Brenda. Writing from Sources. 7th ed. New York; Bedford/ St. Martin’s, 2007. ISBN – 10: 0-312-43797-8

 

The good aspects of this book:

  • A stronger focus on academic writing throughout the book, with examples of documentation presented throughout and more frequent practice in working with academic sources
  • Nine new exercises to provide practice on topics such as selecting quotable material, identifying plagiarism, and documenting sources
  • Expanded sections in Chapter 1 on analyzing sources to determine the author’s thesis, method, intention, use of evidence, and possible logical fallacies
  • A new section on incorporating visual materials, ranging from charts to pictures to film clips, into the research essay
  • A new chapter sequence that makes Writing from Sources easier for you and your students to use
  • A new, easier-to-follow layout that includes more headings, lists, and marginal annotations
  • A new section on writing introductions and conclusions
  • A new model research essay–“Looking at Horror Films”–using MLA documentation and including an opinion survey (Spatt vii)

 

This book provides explanation about the following steps in academic writing:

  1. Choosing a topic
  2. Finding sources and acquiring information
  3. Determining your main idea
  4. Presenting your sources
  5. Organizing your material
  6. Writing your assignment
  7. Giving credit to your sources (Spatt xi-xii)

 

Table of Contents of this book

Part I. Making Sources Your Own

  • Reading for Understanding

Part II. Presenting Your Sources to Others

  • Summarizing Sources
  • Quoting Sources
  • Paraphrasing Sources

Part III. Writing from Sources

  • The Single-Source Essay
  • The Multiple-Source Essay

Part IV. Writing the Research Essay

  • Finding Sources
  • Evaluating Sources
  • Writing the Research Essay
  • Acknowledging Sources
  • Three Research Essays
  • Some Basic Forms for Documentation: MLA, APA, and Endnotes

Appendix A. Writing Essay Examinations

Appendix B. Readings for a Research Essay

======================

The book can be purchased here: WRITING FROM SOURCES

Apresiasi terhadap Dunia Buku di Indonesia (Sebuah Artikel)



Apresiasi terhadap Dunia Buku di Indonesia

Oleh: syayid sandi sukandi

Pembukaan

Mencermati perkembangan dunia buku adalah sebuah aktifitas tersendiri yang menarik untuk dilakukan. Tidak saja kta bisa mengetahui perkembngana buku tapi juga mengetahui apa yang sesungguhnya terjadi sehubungan dengan dunia perbukuan di Indonesia. Namun, tentu saja informasi yang kita peroleh sedikit terbatas bila dibandingkan dengan jumlah informasi yang diperoleh oleh penerbit buku itu sendiri.

Pada kesempatan ini, penulis akan membahas perihal buku, penulis buku, penerbit buku dan kualitas buku berdasarkan kepada pemahaman penulis sebagai salah seorang pembaca buku, dengan tetap merujuk kepda sumber-sumber yang relevan. Adapun tujuan tulisan ini dibuat yaitu untuk menginformasikan kepada pembaca seputar buku, penulis buku, penerbut buku dan bagaimana kualitas buku yang baik.

Sementara itu, referensi yang penulis gunakan divariasikan dengan amksud agar informasi tang disampaikan dalam tulisan ini tidak mengada-ada. Meskipun demikian, sumber utama yang digunakan adalah beberapa buku yang ditulis oleh penulis yang sudah mendapat nama di Indonesia. Sekedar memperkokoh fondasi dasar tulisan ini, penulis juga menggunakan kamus Bahasa Inggris yang telah diakui, dibaca dan digunakan secara internasional yaitu “Oxford Adavanced Learner’s Dictionary of Current English”.

Buku, Penulis Buku, Penerbit Buku dan Kualitas Buku

Buku

Bermula dari sebuah ayat yang ada di dalam Al-Qur’an yaitu Iqra, Bismirabbikal Ladzi Khallaq (Bacalah, atas nama Tuhanmu yang Menciptakan). Maksud ayat ini tentu bagi pembaca sekalian sudah jelas, yakni kita sebagai makhluk Tuhan, yaitu diperintahkan membaca. Dengan arti kata, kita menjadikan kegiatan membaca sebagai salah satu kegiatan yang tidak terpisahkan dari kehidupan kita. Bukankah perbedaan mendasar antara manusia dan binatang adalah pada kegiatan membaca?

Pada tingkat perkembangan teknologi informasi saat ini, kebutuhan membaca sudah menjadi sebuah kebutuhan pokok untuk menjadikan diri kita masing-masing menjadi manusia yang berperadaban dan berbudaya. Dalam hal ini, membaca yang dimaksud tentu saja membaca teks. Teks yang akan dibahas dalam tulisan ini adalah berupa buku.

Kata buku, memiliki turunan kata sebanyak dua belas kata, dalam Bahasa Inggris. Sebagai bahasa internasional, Bahasa Inggris menjadikan kata buku cukup bernilai. Di anatara turunan kata “buku” yaitu “bookbinder” (penjilid buku), “bookcase” (tempat menyimpan buku), “bookie” (pembuat buku), “bookish” (seseorang yang memiliki wawasan lebih banyak dari buku ketimbang dari kerja praktek), “bookkeeper” (bagian administrasi keuangan bisnis perbukuan), “booklet” (buku tipis), “bookmaker” (sama dengan “bookie”), “bookstall” (kios penjualan buku), “dan “bookwarm” (kutu buku) – Hornby (124).

Berdasarkan jumlah kata-kata di atas, hal ini menandakan bahwa di mata dunia internasional buku menempati posisi yang cukup signifikan. Tentu saja, bila dilihat dari manfaat yang diberikan oleh buku, banyak sekali. Namun sayangnya, buku akan menjadi persoalan tersendiri bila menyagkut kewajiban dan hak baik antara penerbit dan penulis buku, atau antara buku dan selera pasar.

Untuk jenis-jenis buku, bisa dibedakan kepada beberapa jenis buku. Akan tetapi, secara garis besar dapat dikatakan bahwa buku hanya memiliki dua jenis, yaitu buku fiksi dan non-fiksi. Buku fiksi adalah buku yang ditulis penuh dengan sisi imjainatif dari penulis, sementara buku non-fiksi adalah buku yang ditulis esuia dengan realita yang ada dalam kehidupan dan dituangkan melalui cara-cara konvensional, berupa akademis mupun praktis.

Berkaitan dengan fiksi, penulis sepakat terhadap ide Albert Einstein, yang menyatakan:

“imajinasi lebih penting ketimbang pengetahuan. Karena tak jarang penemu-penemu teknologi (yang sekarang dikembangkan lebih pesat), berawal dari angan-angan, memanfaatkan imajinasi, lalu diwujudkannya” – Roidah (1).

Pernyataan di atas berarti bahwa kekuatan terbesar yang bisa menjadikan semua wujud kreatifitas manusia ini adalah imajinasi. Perlu dicatat, imajinasi berbeda dengan mengkhayal. Ber-imajinasi, memikirkan sesuatu berdasarkan kepada apa yang terjadi di alam, sementara, khayalan lebih tinggi dari imajinasi, yaitu memikirkan sebuah bentuk, pola atau sususan tertentu tapi belum tentu bisa diciptakan oleh manusia sendiri, dan terbatas hanya di alam pikiran saja.

Ini sebabnya dapat dikatakan bahwa seorang penulis sastra, tentunya bukan penulis yang asal menulis saja, adalah seseorang dengan kemampuan daya khayal yang tinggi dan bisa dikatakan jenius karena penggabungan antara daya verbal yang indah dengan alunan imajinasi tidak semudah membalikan tangan untuk orang-orang biasa. Untuk mendapatkan kemampuan seperti ini, diperlukan yang serius dan berkelanjutan.

Penulis Buku

Bila ada ciptaan, tentu ada penciptanya. Sama halnya dengan buku. Bila ada buku, tentu ada penulisnya. Pada bagian ini, penulis akan membahas beberapa penulis yang menulis buku non-fiksi dan buku fiksi. Sementara, nama-nama penulis diambil dari beberapa nama yang sangat mendunia dan sangat terkenal di Indonesia untuk kategori fiksi dan non-fiksi.

Senada dengan persoalan profesi, manulis fiksi juga merupakan, belakangan ini, menajdi kategori dunia kerja (pilihan profesi) tetap (Roidah 6). Pernyataan ini membuktikan bahwa menjadi seorang penulis bukan lagi sesuatu yang aneh, melainkan profesi yang terpandang. Namun sayangnya, nasib penulis cukup dilematis karena sifatnya untung-untungan. Untung banyak kalau banyak orang yang membeli bukunya. Untung sedikit bila sedikit orang yang membeli bukunya. Meskipun begitu, yang tidak kalah penting dari profesi menulis adalah penulis banyak memberikan kontribusi dan sumbangsih ide dan pemikiranya kepada bangsa dan Negara ini ketimbang profesi lainnya.

Berikut adalah penjelasan ringkas mengenai penulis buku fiksi dan non-fiksi.

Penulis Buku Fiksi

Fiksi erat kaitannya dengan sastra. Pembaca bisa mengetahui contoh-contoh penulis fiksi yang ada, baik yang menggunakan bahasa Indonesia mauun yang memakai bahasa Inggris sebagai medianya.

Beberapa penulis yang menggunakan bahasa Inggris sebagai medianya antara lain: Nadine Gordimer (1923), Toni Morrison (1931), Simoe de Beauvoir (1908 – 1986), Virginia Woolf (1882 – 1941), Maya Angelou (1928), Susan Sontag (1933-2004), dan Pearl S Buck (1892-1973) – Pranoto (139 – 61) dan Chalton (678 – 81).

Masih banyak lagi nama-nama penulis terkenal lainnya di dunia fiks, mulai dari masa Yunani kuno, seperti Aesop, Hesiab, Pindar, dan Sappho sampai modern saat ini seperti Patricia Cornwell, John Grisgham, Ishiguro, Okri, dan McMillan – Chalton (676 – 81).

Untuk penulis fiksi di Indonesia, beberapa contohnya adalah Eddy D Iskandar, Remy Silado, Ashadi Siregar, Abdullah Harahap, Seno Gumira Adjidarma, MArga T, Mira W, V Lestari, Djaenar Maesa Ayu, Fira Basuki dan Ayu Utami.

Masing-masing penulis fiksi di atas memiliki keunikan dan kelebihan tersendiri. Itulah yang membuat karya-karya mereka tetap dibaca oleh orang lain. Bahkan, proses kreatif mereka pun berbeda-beda. Proses kreatif antara satu penulis dengan penulis lainnya juga berbeda.

Lebih lanjut, seorang penulis fiksi juga dianggap hebat karena disebabkan oleh fiksi itu sendiri juga menuntut penulisnya untuk berpikir hebat pula. Hal ini didukung oleh pernyataan Silvester (9):

“…menulis fiksi tidak sesederhana membuat sesuatu atau membayangkan sesuatu dan menuliskannya. Seperti semua kenis tulisan, fiksi mempunyai aturan-aturan, atau setidaknya panduan atau konvensi”

Ini berarti bahwa kejeniusan seorang penulis fiksi di dalam menciptakan dunia imajiner tidak terbantahkan lagi. Tidak semua orang yang memiliki kemampuan seperti ini. Apalagi bila kemampuan ini ditambah dengan kemampuan menggunakan bahasa yang indah, yang bisa memberikan ketenangan dan bisa membawa pembaca untuk terus membaca karya tanpa henti. Tentu akan menjadikan penulis tersebut sebagai bagian dari kumpulan orang-orang legendaris.

Penulis Buku Non-Fiksi

Dimensi lain yang berbeda dengan fiksi, tapi tentunya juga termasuk jenis tulisan yang ada di buku, yaitu non-fiksi. Ciri mendasar yang mencolok dari buku non-fiksi adalah buan rekaan, nyata, memiliki data-data dan fakta, menggunakan bahasa yang tidak berbunga-bunga dan tidak ambigu, serta bisa dibuktikan kebenarannya. Dengan arti kata, non-fiksi berarti ilmiah,. Keilmiahan buku ini didukung oleh tingkat keolmuan penulis, referensi yang digunakan dan kebermanfaatan buku di khalayak atau pembaca.

Penulis buku non-fiksi biasanya adalah orang-orang yang pakar di bidangnya. Ia menuliskan ilmunya ke dalam buku dengan tujuan tidak hanya mentransferkan ilmu kepada pembaca, tapi juga untuk memperoleh royalty atau profit secara finansial. Hal ini tentu saja semakin membuat profesi menulis menjadi profesi yang multi-profit. Seperti yang ditulis oleh Putra (78), bahwa “…banyak manfaat yang diperoleh dari menulis selain manfaat social, juga diperoleh manfaat spiritual, emosional, dan finansial”.

Beberapa contoh penulis yang menulsi buku non-fiksi di luar Indonesia antara lain: Gerald Levin dengan bukunya “A Brief Handbook of Rhetoric”, Mary Lynch Kennedy dan Hadley M Smith “Academic Writing: Working with Sources across the Curriculum”, Herber J Muller “Science and Criticism: The Humanistic Tradition of Contemporary Thought”,dan William James Earle di bukunya “Introduction to Philosophy”.

Banyak dari penulis yang ada di Barat sana diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Contohnya, John Creswell “Research Design: The Qualitative and Quantitative Approaches” menjadi “Desain Penelitian: Pendekatan Kualitatif dan Kuantitatif”, yang diterjemahkan oleh Angkatan III & IV KIK-UI, bekerja sama dengan Nur Khabibah. Contoh ini hanyalah satu contoh dri ratusan buku yang ada.

Penulis buku non-fiksi yang ada di Indonesia tentu umlahnya juga banyak. Namun, tentu saja jumlah pembaca untuk non-fiksi untuk buku yang tebal dan harganya ratusan ribu ke atas masih tergolong sedikit di Indonesia. Ini dikarenajakn oleh tingkat daya beli konsumen yang rendah di Indonesia.

Beberapa contoh penulis non-fiksi di Indonesia antara lain Nyoman Kutha Ratna dengan bukunya “Teori, Metode dan Teknik Penelitian Sastra”, Endraswara Suwardi “Metodologi Penelitian Sastra”, Lexy J Moleong “Metodologi Penelitian Kualitatif” dan Siswantoro “Metodologi Penelitian Sastra: Analisis Psikologis”.

Sama halnya dengan penulis fiksi, penulis non-fiksi juga memiliki kelebihan dan keunggulan masing-masing. Perbedaan yang mencolok adalah bidang yang ditulis, materi yang disampaikan dan bahasa yang digunakan. Meskipun ilmiah, buku non-fiksi seharusnya dibuat dengan bahasa yang komunikatif, mengingat bahwa para pembaca berasal dari latar belakang yang berbeda-beda dari tingkat umur, intelektualiats dan daya serap informasi yang berbeda pula.

Penerbit Buku

Tanpa penerbit buku, penulis buku tidak ada artinya. Benarkah demikian? Untuk konteks zaman sekarang, rasanya memang benar tapi tidak mutlak kebenarannya. Sesuai dengan namanya, penerbit buku, badan ini bertugas untuk menerbitkan naskah dari penulis-penulis ke media massa, setelah melewati proses yang panjang dan berliku-liku. Ditambah lagi kondisi dunia buku di Indonesia yang masih jauh dari kondisi “standar internasional”.

Data mengenai kebutuhan kertas untuk baca / tulis per kapita setahun di beberapa Negara:

oAmerika Serikat: 795 eksemplar / per kapita

oMalaysia: 62,5 eksemplar / per kapita

oFilipina: 27, 5 eksemplar / per kapita

oIndonesia: 14, 25 eksemplar / per kapita

(Sumber: Putra, 6)

Data di atas menunjukkan bahwa Indonesia memiliki kebutuhan kertas untuk buku paling sedikit disbanding negara-negara seperti Amerika Serikat, Filiphina dan Malaysia. Jumlah ini memang masih sedikit, tapi, mudah-mudahan tahun-tahun yang akan datang, Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi.

Untuk membahas persoalan, tentang penerbit buku, tentu saja kita harus melihat terlebih dahulu apa sbernarnya penerbit buku, apa maunya dari penerbit buku, dan apa sasarannya serta apa yang akan kita peroleh dari penerbit buku kalau kita ingin menerbitkan buku kita.

Di Indonesia, jumlah penerit buku bisa dikatakan banyak. Dari banyaknya penerbit itu, banyak pula penerbit-penerbit yang menerbitkan buku beragam tapi punya kecenderungan materi yang sama. Syukurlah, penerbit Indonesia bisa berkompetisi dengan sehat sehingga tidak terlalu banyak mempengaruhi materi yang diterbitkan ke tengah-tengah masyrakat. Jika satu penerbit asal-asalan saja dalam meerbitkan, harga yang harus dibayar mahal adalah paradigma yang terbentuk dan terjadi di dan oleh masyarakat, yaitu masyrakat Indonesia itu sendiri.

Untuk informasi penerbitan buku, Putra (7) menyebutkan: “Di Indonesia, cetakan pertama rata-rata 3.000 eksemplar, selebihnya merupakan pengecualian. Barangkali satu judul dari sepuluh judul yang dicetak”. Ini mengindikasikan bahwa setiap buku yang dicetak, hanya terbatas sampai 3.000 eksemplar saja. Bila ada yang lebih dari itu, tentu saja tidak banyak. Fenomena ini terkait dengan tipe pembaca Indonesia.

Masih dari Pitra (8), ia menjelaskan bahwa ada empat tipe pembaca di Indonesia, yaitu: pembaca musiman, pembaca surat kabar dan majalah, pembaca novel popular, komik strip dan cergam, terakhir yaitu pembaca akademisi. Jenis-jenis pembaca ini merupakan pasar target bagi sebuah penerbit sebelum meluncurkan bukunya ke tengah-tengah masyarakat.

Seterusnya, satu faktor yang sangat mempengaruhi penerbit dalam menerbitkan buku ialah factor penulis, antara lain: siapa anda?, bagaimana isinya?, adakah pasarnya?, dan berapa harganya atau tebalnya? (Putra 126-7). Tentu saja faktor ini harus dipertimbangkan oleh seoang penulis. Namun, di atas semua itu, faktor yang paling penting adaah semangat dan kreatifitas tiada henti untuk selalu meniatkan kalau kita menulis untuk kepentingan orang lain dan terutama masyarakat Indonesia.

Untuk dapat mengetahui daftar nama-nama penerbit yang ada di Indonesia, Anda bisa browsing melalui situs IKAPI.

Kualitas Buku

Ada dua sudut padang yang membuat sebiah buku, baik fiksi maupun non-fiksi, berkualitas. Mereka adalah dari segi lay out (tampilan) dan dari segi isi. Lay out (tampilan) sifatnya subjektif. Ada kalanya sebuah penerbit merasa bahwa cover atau lay out buku yang diterbitkannya sudah menarik, tapi ternyata di mata pembaca, lay out buku tersebut masih kurang menarik. Perlu diperbaiki di sana sini. Sementara, isi buku adalah perangkat yang tidak bisa ditawar-tawar lagi.

Bagi Anda seorang pnulis, sebaiknya Anda membca buku Zaqeus (lihat di sumber rujukan). Buku ini sangat cocok bagi Anda yang yang merasa dirinya sibuk dan tidak punya waktu luang untuk menulis buku. Maka, buku yang berkualitas adalah buku yang bestseller, tapi buku yang bestseller, belum tentu buku yang berkualitas. Intinya, berkualitas atau tidaknya sebuah buku, tergantung kepada pembaca. Pembaca buku sifatnya relatif, subjektif, dan objektif. Mereka tahu buku apa yang terbaik untuk mereka dan bukan hanya sekedar ikut-ikutan membeli saja. Orang ramai membeli buku yang satu, ia pun ingin membelinya, walau pada dasarnya buku yang dibelinya itu belum ia butuhkan waktu itu. Untuk pembaca yang kaya, sah-sah saja.

Sebuah contoh, hasil reportase dari Setyawati:

“Serial Teenlit yang dikeluarkan oleh penerbit Gramedia Pustaka Utama (GPU) bisa menjadi contoh. Setiap judulnya diproduksi awal 10.000 eksemplar. Hebatnya dari jumlah sebanyak ini, ada novel yang baru dua mingu sudah habis dan harus cetak ulang sebanyak 15.000 kopi lagi. Sungguh fenokena besar bagi dunia baca di Indonesia”.

Dari reportase di atas, jelas bahwa buku yang berkualitas dari sudut pandang pembaca adalah buku yang bisa memenuhi keinginan pembaca, sementara, buku yang berkualitas dari sudut pandang peerbit adalah buku yang “laris manis” di pasaran dan yang bisa menaikkan “pamor” penerbit.

Seperti yang dikatakan oleh Roidah (5):

“Perlu diketahui, penerbit selain mematok idealisme dalam menyetujui mencetak sebuah karya (seperti apakah karya punya bobot moral, ilmu pengetahuan, dan lainnya), penerbit juga memikirkan unsur bisnis, alias apakah perekonomian mereka bisa tetap ‘hidup’ bahkan ‘terangkat’ dengan karya tersebut”.

Namun, berbeda dengan ide Hs (19), yaitu:

“….buku yang baik bukanlah buku yang laris. Buku yang baik adlah buku yang membawa pencerahan pada masyarakat, abadi, dan tidak mudah dilupakan orang. Bahkan ketika kita membaca buku itu berulang kali, ada saja hal-hal baru yang kita temukan di sana.”

Sudah jelas perbedaannya bukan? Meskipun penerbit tetap mempertimbangkan “pasar”, sebagai penulis artikel ini, penulis yakin bahwa penerbit buku di Indonesia tidak akan menerbitka buku secara serampangan dan memilih isi buku yang asal-asalan. Lebih baik ringan, tapi mencerahkan, ketimbang berat, tapi membawa masyarakat ke dalam gelap, di mana hidup ini sendiri sudah gelap. Maka, masyarakat butuh pencerahan. Salah satunya dari buku.


Dunia Buku di Indonesia

Berdasarkan apa yang telah disampaikan di atas, jelas bahwa dapat dikatakan dunia buku ada karena adanya sinergi dari tiga unsur, yaitu penulis (author/pencipta), penerbit (publisher/medium), dan pembaca (readers/destination). Saling bersinerginya ke tiga unsur di atas, dalam keadaan seimbang, maka, semakin baik pula kondisi dunia buku di Indonesia. Namun, bukan berarti pula tidak ada satu pun kekurangan yang terjadi. Berdasarkan beberapa sumber, kecurangan atau ketidakseimbangan seringkali terjadi di bagian penerbit.

Ada sepuluh rahasia penerbit yang harus diperhatikan oleh seorang penulis. Ini telah disampaikan oleh Putra (138). Sepuluh rahasia itu adalah:

*Mengadaptasi atau “mencuri” ide pengarang untuk melakukan benchmark, meski naskah dikembalikan.

*Tidak memberi tahu uang muka 10 % atas total royalti yang akan diterima penulis.

*Tidak berterus terang kepada pengarang bahwa kalau pengarang membeli bukunya sendiri – untuk dijual sendiri – ia mendapat rabat (potongan khusus) antara 30 – 35 % (sama dengan penyalur).

*Tidak memberi tahu cetak ulang

*Tidak memberikan laporan perjalanan

*Kalau pengarang mengecek ke toko mengapa stok penjualan sudah tidak ada, sementara royalti tidak kujung datang, dikatakan masih dalam proses retour, dan belum menjadi penjualan (uang)

*Tidak mengirimkan royalti, kalau tidak ditanya

*Cenderung menunda pembayaran royalti

*Membuat laporan keuangan ganda yang merugikan pengarang

Bila kesembilan hal di atas terjadi, buka penulis saja yang akan mengalami kerugian tapi juga penerbit itu sendiri akan mengalami masalah besar yaitu nama yang buruk di mata pengarang. Seyogyanya setipa penerbit melihat penulis dan pengarang buku yang berkualitas sebagai aset yang paling berharga. Sebab, terkadang penerbit salah. Menilai kualitas sebuah tulisan yang diberikan oleh seorang penulis. Biasanya, buku yang diterbitan selalu “crispy” dan “gampang dibaca” ketimbang “meningkatkan daya pikir dan daya nalar masyarakat”.

Sistem yang diberlakukan oleh penerbit juga bervariasi. Mereka punya sistem tersendiri. Seperti yang ditulis oleh Putra (135 dan 137). Ada sistem beli putus dan royalti.

1.sistem beli putus

ketebalan 60 halaman: Rp. 1.500.000,00

ketebalan 60 – 94 halaman: Rp. 4.500.000,00

ketebalan 96 – 164 halaman: Rp. 5.000.000,00

ketebalan 165 – 221 halaman: Rp. 6.000.000,00

ketebalan 225 – 300 halaman: Rp. 7.000.000,00

2.sistem royalti

range 5 – 7 % untuk penulis pemula

range 8 – 10 % untuk penulis madya (menengah)

range 10 – 12,5 % untuk penulis pakar atau ahli

Contoh:

Novel karangan Jenar Hakin Garis berjudul “Kugampar Mukamu”

Bayaran 10 %, dicetak 2.000 eksemplar, harga Rp. 25.500,00

Royalti: 10 % x 2.000 x Rp. 25.500,00 = Rp. 5.000.000,00

Sebuah label buku yang sangat ampuh untuk menarik pembaca lainnya untuk membeli sebuah buku adalah label BestSeller. Siapa pun penulisnya, pasti senang bila buku yang ia tulis menajdi best-seller book. Tapi, tentu saja bukan karena “mengharapkan uang masuk”, melainkan “perasaan bangga dan bahagia bahwa bukunya dibeli, dibaca dan dimanfaatkan oleh orang lain.”

Kesimpulan


Secara garis besar, perbukuan di Indonesia cukup baik meskipun tingkat intensitas daya beli masyarakat masih rendah, dan masih sedikitnya jumlah penulis asli Indonesia. Banyaknya buku terjemahan di toko-toko buku Indonesia, membuat wajah dunia buku kita awut-awutan. Namun, kita masih harus bangga, masih ada beberpa penerbit di Indonesia yang selalu “membuka tang lebar-lebar” menerima tulisan-tulisan dari warga negara Republik Indonesia yang tercinta ini. Hiduplah bahasa dan sastra, hiduplah Indonesia Raya….!!


Sumber Rujukan

  • Chalton, Nicola (ed). The Literature’s Lover’s Companion: Who Wrote What When. Scotland; Diagram Visual Information Limited, 2004.
  • Hornby, A.S. Oxford Advanced Learner’s Dictionary of Current English. Oxford; Oxford University Press, 1995.
  • Hs, Lasa. Gairah Menulis: Panduan Menerbitkan Buku bagi Penulis Pemula. Jogjakarta; Alinea, 2005.
  • Pranoto, Naning. Creative Writing: 72 Jurus Seni Mengarang. Jakarta; PT. Primamedia Pustaka, 2004.
  • Putra, R Masri Sareb dan Yennie Hardiwidjaja. How to Write and Market A Novel (Panduan Bagi Novelis, Pendidik, dan Industri Penerbitan). Bandung; Kolbu, 2007
  • Roidah. Menghadirkan ‘Nafas’ untuk Menulis Fiksi. Makalah pada Diklat Jurnalistik Forum Lingkar Pena Sumbar di Ruang Seminar Fakultas Sastra Universitas Andalas, Padang, 24 Desember 2005.
  • Setyawati, Nina dan Eka Alam Sari. Bikin Novel: Hobi yang Pantas Dilirik. Online. . Diakses Maret 2008.
  • Silvester, Niko dan Rafa Alexander. Panduan Menulis Fiksi untuk Pemula. Jogjakarta; Platinum, 2004.
  • Zaqeus, Edy. Resep Cespleng Menulis Buku BestSeller: Jurus Jitu Menulis Buku Laris untuk Orang Sibuk seperti Anda. Tangerang; Fivestar Publishing, 2008.